5 Pemain yang Di Buang Manchester United Kemudian Bersinar di Klub Lain

Setelah Sir Alex Ferguson pergi, Manchester United mengalami kehidupan yang sulit. Mereka tak mampu bersaing memperebutkan gelar dan sudah beberapa kali melakukan pergantian manajer Pasca rezim Fergie cukup banyak pemain berkualitas yang didatangkan ke Old Trafford untuk mengembalikan kejayaan mereka. Akan tetapi, beberapa dari mereka justru tak mampu tampil sesuai ekspektasi di klub Akibatnya, para pemain gagal bersinar itu harus meninggalkan Setan Merah. Menariknya, mereka justru bisa menemukan kembali permainan terbaiknya di klub lain.

Berikut ini lima pemain buangan Manchester United yang bersinar di tempat lain seperti dilansir Fox Sports.

 

Angel Di Maria

Setelah musim pertama yang mengecewakan pasca Ferguson pensiun, United berusaha mengembalikan klub ke jalurnya pada musim panas 2014 dengan menunjuk Louis van Gaal sebagai manajer. Mereka juga mengeluarkan banyak uang di bursa transfer musim panas untuk memperkuat skuat mereka.

Sebagian besar dana transfer pada musim panas itu dihabiskan untuk memboyong Angel Di Maria dan pemain Argentina itu membuat United memecahkan rekor transfer Inggris sebesar 59,7 juta pounds. Di Maria tiba di klub setelah tampil mengesankan untuk Real Madrid di final Liga Champions dan di Piala Dunia bersama Argentina. Namun, penampilannya dengan United sangat kontras.

Di Maria memulai dengan baik di klub tetapi penampilannya mulai menurun di pertengahan Oktober dan kemudian dicoret dari starting XI oleh Van Gaal. Dia juga mengalami cedera sehingga membuatnya harus menepi untuk periode yang signifikan.

Catatan terburuk dalam kariernya di United terjadi dalam kekalahan di kandang melawan Arsenal pada ajang Piala FA karena saat itu ia diusir dari lapangan. Dia dipesan untuk menyelam dan untuk meraih kemeja wasit. Pada akhir musim, dia divonis sebagai pembelian terburuk Setan Merah oleh para pandit dan jurnalis.

Musim panas berikutnya, Di Maria dijual ke PSG dengan biaya sebesar 44 juta pounds dan sang pemain sudah mencetak 57 gol dan membuat 49 assist dalam 149 pertandingan untuk klub dan juga memenangkan 10 piala. Performa luar biasa Di Maria itu membuatnya mendapat kontrak baru pada awal musim ini.

 

Henrikh Mkhitaryan

Henrikh Mkhitaryan sebenarnya tampil lebih baik untuk Manchester United dibandingkan pemain lainnya di dalam daftar ini dan dia bahkan mencetak enam gol saat United memenangkan Liga Europa pada musim 2016/17.

Pemain Armenia itu tiba di United setelah tampil mengesankan bersama Borussia Dortmund di mana ia mencetak 19 gol dan membuat 24 assist di semua kompetisi. Namun, di United, ia kesulitan menunjukkan setengah kualitasnya dan sering berada di bangku cadangan.

Mkhitaryan kemudian tersingkir dari skuat karena pemaain-pemain seperti Jesse Lingard, Juan Mata, Marcus Rashford dan Anthony Martial lebih disukai manajer. Pada Januari 2018, United menukar Mkhitaryan dengan Alexis Sanchez dari Arsenal.

Meski pemain berusia 29 tahun itu belum membuat dunia kagum, ia bermain lebih banyak bersama The Gunners. Dengan United, Mkhitaryan mencetak 5 gol dan 6 assist dalam 39 pertandingan di Premier League dan ia mencetak 6 gol dan 5 assist untuk Arsenal hanya dalam 25 pertandingan di liga.

 

Radamel Falcao

Radamel Falcao adalah salah satu pemain yang direkrut United pada 2014, meski cuma dipinjam dari AS Monaco. Pemain asal Kolombia itu baru kembali dari cedera lutut dan kesulitan sepanjang masa pinjamannya di United.

Dia hanya menjadi starter 17 kali untuk United di semua kompetisi dan mencetak empat gol dalam 29 pertandingan di semua kompetisi. Falcao kembali ke Premier League pada musim berikutnya bersama Chelsea dan dia mengalami musim buruk lainnya dengan mencetak satu gol dalam 12 pertandingan sebelum kembali ke klub asalnya.

Falcao memilih untuk tetap bertahan bersama Monaco setelah kiprahnya bersama Chelsea berakhir dan pada musim pertamanya setelah kembali, ia mencetak 30 gol dalam 43 pertandingan di semua kompetisi. Ia menjadi kapten Monaco dan membawa klub meraih gelar liga dan juga menembus semifinal Liga Champions dengan mengalahkan Manchester City.

Sejak awal musim 2016-2017, Falcao telah mencetak 61 gol hanya dalam 91 pertandingan untuk Monaco.

 

Wilfried Zaha

Wilfried Zaha sebenarnya adalah pembelian terakhir Sir Alex Ferguson saat menjadi manajer Manchester United. Namun, ia baru bergabung dengan klub menjelang musim 2013/14 setelah membantu Palace meraih promosi ke Premier League.

Zaha tidak sukses di United dan hanya bermain empat pertandingan untuk Setan Merah sebelum ia dipinjamkan ke Cardiff City pada paruh kedua musim 2013/14.

Musim berikutnya, ia setuju untuk kembali ke Crystal Palace dengan status pinjaman dan statusnya berubah menjadi permanen pada pertengahan musim. Meski butuh waktu untuk kembali bersinar di Palace, tetapi ketekunan membuat Zaha menjadi pemain paling penting di klub dalam selama musim terakhir.

Pemain berusia 26 tahun itu dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Palace selama tiga musim berturut-turut dan sudah dikaitkan dengan beberapa klub raksasa Premier League seperti Arsenal, Chelsea dan Manchester City.

Memphis Depay

Memphis Depay tiba di Manchester United setelah mencetak 28 gol dalam 40 pertandingan untuk PSV di musim 2014/15 dan ia bahkan mendapat nomor 7 yang terkenal di klub. Namun, Depay kesulitan menunjukkan permainan terbaiknya selama di United.

Memphis memainkan 53 pertandingan untuk United dalam satu setengah musim tetapi hanya mencetak tujuh gol. Dia jarang terlihat ketika Jose Mourinho mengambil alih klub dan dijual ke Olympique Lyon pada Januari 2017.

Seperti Angel Di Maria dan Radamel Falcao, Memphis juga bisa kembali bersinar di Ligue 1 dan tampil menonjol untuk klub dan negara dalam beberapa tahun terakhir. Pemain 24 tahun itu sudah mencetak 33 gol dan membuat 34 assist untuk Lyon dalam 91 pertandingan. Dia juga sudah mencetak delapan gol dalam 16 pertandingan terakhirnya untuk Belanda.

United punya klausul buy-back untuk Memphis dan Zaha, tetapi mungkin tekanan bermain untuk klub sebesar United mempengaruhi mereka di usia muda dan mereka mungkin bersedia kembali ke Old Trafford jika mendapat kesempatan.